Beranda > Tenget > Batu Terbang, Gemparkan Karangasem

Batu Terbang, Gemparkan Karangasem

Batu besar yang terbang dari atas bukit di Karangasem ini ternyata palinggihan Ida Bhatara Lingsir Pancering Jagat Manik Angkeran, yang malinggih di Gunung Agung. Batu ini sempat berubah warna dan wangsuhannya bisa dipergunakan sebagai tamba. Aneh dan Ajaib kejadian ini. Berikut ulasannya. 

Gempar, itulah yang terjadi tatkala sebuah kejadian aneh terjadi di Bumi Bali yang terkenal dengan ketengetannya ini. Jelas saja, hal-hal yang aneh ini terkadang memang tidak masuk akal. Hal serupa juga terjadi beberapa waktu lalu di Desa Padang Tunggal, Desa Duda, Kecamatan Selat, Karangasem. Krama setempat digemparkan dengan adanya batu sebesar mobil carry pic up di dapur seorang krama setempat.

Menemui lokasi desa di mana ada kejadian batu makeber tidaklah begitu sulit. Jika dari Denpasar langsung menuju ke Klungkung, di timur jembatan Tukad Unda ada pertigaan ke Kanan menuju Padangbai sedangkan yang ke kiri menuju Sidemen, Karangasem. Nah jalan ke kiri tersebutlah dilalui, kira-kira sekitar 25 Km ada sebuah pertigaan ke kiri menuju lokasi.

Saat itu sekitar jam setengah 7 (tujuh) malam 12 Desember 2008 lalu keluarga sebuah rumah yang dihuni 3 KK digemparkan dengan masuknya sebuah batu besar ke dalam dapur. Demikian Wayan Konten (70) mengawali ceritanya kepada Bali Aga. Sesampainya kami di lokasi kejadian, mendadak krama berdatangan, berhamburan dari rumahnya menuju lokasi batu terbang. Mereka dengan polosnya menceritakan kejadian yang sebenarnya. Wayan Konten sendiri tidak tahu dengan jelas kejadiannya, karena ini peristiwa yang sangat langka dan aneh.

“Kalau saja secara alami batu ini jatuh dari atas bukit semestinya dapur tiang sudah hancur dan bahkan rumah warga lainnya di timurnya juga ikut hancur,” ujarnya. Benar memang, dilihat dari begitu besarnya batu ini tidak mungkin bisa jatuh tanpa merusak tanaman di sekitarnya dan bahkan yang rusak hanyalah tembok dapur itu saja. Begitu juga bolong tembok tersebut hanyalah sebesar batu yang masuk dapur itu.

Konten menyebutkan, tempat di mana batu berada, dulunya adalah tempat makanan seperti telur, besar, minyak dan yang lainnya. Namun aneh, makanan-makanan ini tidak mengalami kerusakan sedikitpun. Telur dan beras pun berpindah tempat agak ke timur sedikit.

Sementara di sebelah barat dapur (yang langsung berhadapan dengan tebing bukit yang tingginya sekitar 500 meter_red), juga tidak lesag akibat gelindingan batu besar ini. Uniknya batu tersebut tidak mengganggu kandang babi yang juga ada di sebelah barat dapur ini.

Menurut istri Konten, dirinya tidak mengalami firasat apa-apa sebelum kejadian ini. Sebelumnya hanya terdengar suara angin kencang yang datang dari atas bukit, hal ini juga didengar oleh krama setempat (rumah krama ngomplek-red). Demikian juga  ada yang melihat dari selatan seberkas cahaya merah terbang turun dari atas bukit ini. Cahaya tersebut datang bersamaan dengan terbangnya batu dan gemuruh suara angin dari atas bukit. Kenapa dikatakan terbang? Karena jelas tidak terdengar gelindingan batu besar itu yang memungkinkan membuat getaran di tanah. Dan juga batu tersebut ada di dapur juga tidak merusak dapur. Yang mana lazimnya jika batu berukuran 2×2 meter ini jatuh apalagi dari atas bukit tentunya akan membuat kerusakan yang besar.

Kelihan Adat setempat, Wayan Wartama yang juga pemilik rumah meyebutkan hal yang sama. Mengenai tindak lanjutnya sudah dilaksanakan oleh keluarganya sendiri. Di mana sudah dilaksanakan kegiatan nunasang kepada Jro Tapakan bahkan tidak satu Jro Tapakan saja. Selain tapakan dari Desa setempat juga nunasang ke daerah lain (kawasan Selat). Dari pawisik yang didapatkan dengan jelas disebutkan bahwasannya batu tersebut merupakan palinggihan Ida Bhatara Lingsir Pancering Jagat Manik Angkeran, yang malinggih di Gunung Agung.

Dari hasil pawisik disebutkan Ida Bhatara meminta agar pemilik rumah dan krama setempat ikhlas dengan hal ini. Selain itu juga berkeinginan untuk tinggal di tempat tersebut, dengan membuatkan palinggih di Ratu Dalem. Semenjak nunasang juga sudah dibuatkan banten wong-wongan. Selain itu juga batu besar ini sudah dibalut dengan kain poleng dan kain merah.

Batu Berubah Warna

Wangsuhannya untuk Tamba

Setiap hari banyak krama yang datang, selain ada yang hanya untuk melihat saja, juga ada yang sengaja datang untuk memohon berkah. Selain krama dari Selat dan sekitarnya ada juga yang datang dari Denpasar, dan bahkan ada juga yang datang dari Buleleng. Menurut Sri Keneh, yang juga tinggal di rumah ini menyebutkan orang yang datang ini sengaja datang untuk nunasang tamba karena sejak lama dia inginkan keturunan. Dia datang tanpa ada yang memberi tahu hanya berdasarkan pawisik yang diterimanya lewat mimpi saja.

Sedangkan dari pamuwus sendiri memang benar disebutkan jika ada orang yang minta tamba atau apa saja, agar memakai air wangsuhan dari batu keramat ini. Selain itu juga sangat berguna untuk menyembuhkan binatang piaraan yang mengalami sakit. Disebutkan juga, sebelumnya batu keramat ini berwarna hitam. Namun setelah nusas bawos, ternyata sudah berubah warna menjadi keputih-putihan.

Ida Bhatara juga meminta agar piodalannya  dilaksanakan pada Buda Wage Kelau. Entah kenapa, warga setempat juga tidak mengerti. Namun yang jelas sesuai kesepakatan krama, juga akan dibuatkan palinggih khusus.

Untuk diketahui, batu ini sebenarnya dulunya ada di atas bukit dan sebagian tertanam dan tempatnya pun tidak dipinggir, malahan ada di tepat di tengah bukit yang cukup landai. Selain itu juga setiap rerahinan pemilik lahan sering menghaturkan banten. Di sebelah barat bukit ada Pura Dalem Setempat. 8

Reporter : Budikrista

Foto : budikrista

About these ads
Kategori:Tenget
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: